Pemilik Truk Konstruksi Menyesal dan Meminta Maaf Pasca Tragedi Kereta di Hualien

Manajer lokasi konstruksi yang truknya tergelincir ke jalur kereta api di Taiwan dan menjadi pemicu tragedi kereta api terburuk di negara itu meminta maaf serta menyatakan penyesalan yang mendalam.

Lee Yi-hsiang (49 tahun) mengatakan dia sangat menyesal dan ingin memberikan permintaan maaf yang paling tulus.

Truk flatbed milik Lee diparkir di tanggul tetapi tergelincir ke bawah, menyebabkan kereta tergelincir pada hari Jumat di dekat kota Hualien.

Sedikitnya 50 orang tewas dan lebih dari 200 orang lainnya dilaporkan luka-luka dalam kecelakaan itu.

Penyelidik mengatakan rekaman CCTV dari gerbong depan menunjukkan masinis kereta hanya memiliki waktu 6,9 detik untuk merespons dan kereta hanya berjarak 250 m dari truk.

Rentang waktu itu tidak cukup atau jarak bagi masinis untuk berhenti dan menghindari tabrakan tragis tersebut.

Penyelidik sekarang mencari tahu apakah Lee gagal menyetel rem darurat atau apakah ada kerusakan mekanis di kendaraannya.

Dia diinterogasi pada akhir pekan oleh jaksa penuntut dan dibebaskan dengan jaminan, tetapi pada hari Minggu dia ditahan kembali karena dianggap berisiko terbang dan memiliki hukuman sebelumnya, media Taiwan melaporkan.

Membaca pernyataan kepada awak berita di luar rumahnya, Lee mengatakan dia akan bekerja sama dengan penyelidik kecelakaan, dan siap bertanggung jawab. Ia kemudian dibawa pergi oleh polisi.

Sumber : 中時新聞網,  Taiwannews, 東森新聞 CH51

 89 

You cannot copy content of this page