Kronologi Seorang WNI Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Seorang pemuda bernama Trio Fauqi Virdaus (22 tahun) dilaporkan meninggal dunia setelah satu hari disuntik vaksin Covid-19 AstraZeneca.

Kakak almarhum, Viki, mengatakan bahwa Trio divaksinasi pada hari Rabu (5/5/2021) dan mengembuskan napas terakhir keesokan harinya.

“Berdasarkan keterangan dokter (vaksinnya) adalah vaksin Astra Zeneca dan disuntikkan di Gelora Bung Karno,” kata Viki, pada hari Senin (10/5/2021), lewat keterangan suara yang diterima Kompas.com.

Awalnya, pada Rabu sore, warga Buaran, Duren Sawit, Jakarta Timur itu pulang selepas kerja.

“Sekitar pukul 16.00 WIB atau 16.30 WIB, adik saya pulang ke rumah, seperti biasa pulang kerja lah,” tutur Viki.

Namun, Trio mengeluhkan sesuatu. Trio menceritakan kepada keluarganya bahwa ia baru saja disuntik vaksin.

“Badannya tidak enak. Biasa lah ya meriang, demam, terus yang mengejutkan itu sakit kepala yang luar biasa. Sakit kepala yang enggak biasa dia rasakan,” lanjut Viki.

Ibu Trio sempat menawarkan obat analgesik, tetapi Trio menolak lantaran takut.

“Pagi (keesokan) harinya, dia bangun, sahur, dan minta dibuatkan teh. Dia berinteraksi dengan keluarga, bahwa kepalanya makin sakit,” kata Viki.

Trio sempat meminta adiknya untuk memijat. Namun, demamnya semakin tinggi.

“Sampai dia mengalami shock. Kemudian dia langsung jatuh dan dibawa ke rumah sakit,” kata Viki.

Mengetahui bahwa Trio baru saja divaksin, pihak rumah sakit sempat menyarankan keluarga agar membawa Trio ke rumah sakit yang lebih besar.

“Tetapi dengan kondisi itu tidak memungkinkan, sudah panik,” tutur Viki.

Akhirnya, ada dokter yang memeriksa denyut nadi dan mata Trio.

“Ditempel alat dan dinyatakan adik saya sudah meninggal dunia. Tepatnya pukul 12.30 WIB, hari Kamis,” kata Viki.

Saat ini, pihak keluarga masih menunggu penjelasan dari pihak berwenang soal meninggalnya Trio.

Sumber : KOMPASTV, Harian Kompas

 88 

You cannot copy content of this page