Otoritas Korsel Selidiki Hubungan Kematian Remaja dengan Vaksin Flu yang Terpapar Panas

Otoritas kesehatan masyarakat di Korea Selatan (Korsel) sedang menyelidiki kemungkinan hubungan antara kematian seorang remaja dan vaksin flu yang mengalami fluktuasi panas.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea mengatakan dalam konferensi pers hari Senin bahwa seorang anak laki-laki berusia 17 tahun tanpa kondisi medis yang sudah ada sebelumnya meninggal di rumahnya di Incheon pada 16 Oktober, dua hari setelah mendapat vaksinasi flu.

foto : thekoreaherald

Vaksin yang diterimanya merupakan produk yang didistribusikan oleh perusahaan farmasi Shinsung, yang sebelumnya dituduh menangani kesalahan.

Hubungan kematian remaja dengan vaksin itu tidak jelas, dengan otopsi masih berlangsung, kata badan itu.

Dikutip dari The Korea Herald bahwa lebih dari 1 juta dosis vaksin flu telah ditarik dalam sebulan terakhir karena kesalahan penanganan atau kontaminasi, atau keduanya.

Pemerintah mengizinkan penggunaan sisa 4,9 juta dosis yang mengalami berbagai rentang paparan panas dan 4 juta lainnya dikemas dalam jarum suntik yang dianggap menyebabkan pembentukan residu yang mencurigakan, setelah pengujian sampel menunjukkan bahwa mereka masih aman dan efektif.

Serangkaian kecelakaan seputar vaksinasi flu tahun ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah panjang imunisasi influenza negara itu, menurut para ahli kesehatan.

Spesialis penyakit menular Dr. Kim Woo-joo dari Korea University Medical Center di Guro, Seoul selatan, menunjukkan bahwa “tidak ada pedoman dari lembaga yang dapat dipercaya” untuk menguji vaksin yang telah mengalami pelanggaran rantai dingin untuk digunakan pada manusia.

Prinsipnya, vaksin yang terkena cold chain breach akan dibuang, katanya. “Risiko sedang diambil dalam proses administrasi mereka.”

Ahli paru Dr. Chun Eun-mi dari Pusat Medis Universitas Wanita Ewha Seoul barat mengatakan seorang remaja sehat yang meninggal setelah vaksinasi “sangat jarang” dan “tidak pernah terdengar.”

Tetapi jika orang tua khawatir, dia mengatakan bahwa anak-anak yang sehat dapat menunda vaksinasi sampai temuan dari penyelidikan pemerintah tersedia.

“Risiko flu pada anak-anak adalah mereka akan menyebarkannya di komunitas dan mungkin membuat orang sakit pada usia yang lebih rentan. Kemungkinan flu yang menyebabkan kematian pada anak usia 13 hingga 18 tahun sangat kecil, ”katanya.

“Sementara itu, instruksikan anak-anak untuk memakai masker wajah, perhatikan kebersihan tangan dan jauhi keramaian.”

Kecemasan masyarakat terhadap vaksin flu semakin tinggi, terutama di kalangan orang tua, menyusul kabar kematian remaja tersebut.

Seorang ibu dari seorang siswa kelas 10 berusia 16 tahun di sebuah sekolah menengah di Yeouido, pusat kota Seoul, mengatakan mendapatkan suntikan flu sudah lebih sulit daripada tahun-tahun lain karena kekurangan. Tapi sekarang dia bertanya-tanya apakah dia harus memvaksinasi putrinya sama sekali.

“Klinik di lingkungan itu mengatakan stok mereka habis. Saya akan bepergian ke luar kota dengan anak saya untuk mendapatkan suntikan, tapi sekarang saya agak khawatir. Dia hampir seusia itu, ”katanya.

Lebih dari 90 persen orang yang menerima vaksin dengan dugaan kontaminan berusia di bawah 19 tahun, menurut Perwakilan Partai Demokrat Korea Jung Choun-sook pada hari Senin.

“Kementerian Keamanan Narkoba menunggu sampai menit terakhir sebelum mereka mengungkapkan kepada publik bahwa ada masalah dengan vaksin, membuat puluhan ribu orang menghadapi risiko vaksin yang bisa dihindari,” kata anggota parlemen itu dalam siaran pers.

Kepercayaan publik pada vaksin tampaknya terkikis di Korea, yang umumnya merupakan negara yang divaksinasi dengan sangat baik.

Sebuah survei pada 5-6 Oktober yang dilakukan bersama-sama oleh oposisi utama People Power Party Rep. Kantor Jeon Bong-min dan aplikasi seluler Blind menemukan 42,7 persen dari sekitar 5.400 responden mengatakan mereka tidak akan membiarkan anak-anak mereka divaksinasi, yang hampir sebanyak 43 persen yang mengatakan mereka akan melakukannya.

Ahli paru Dr. Park Sung-hoon dari Pusat Medis Universitas Hallym di Anyang, Provinsi Gyeonggi, mengatakan dia telah meyakinkan pasiennya yang merasa tidak yakin.

78-year-old dies within 24 hours of getting flu shot
foto : koreajoongangdaily

Secara teori, keamanan vaksin yang tidak aktif tidak akan dirusak oleh penyimpangan suhu yang singkat,” katanya. “Saya memberi tahu pasien saya yang ragu bahwa rumah sakit kami tidak menggunakan vaksin yang dikatakan bermasalah.”

Ahli paru lainnya, Dr. Han Chang-hoon dari Rumah Sakit Ilsan yang dikelola pemerintah memperingatkan agar tidak mengaitkan kejadian buruk yang jarang terjadi dengan keamanan vaksinasi.

“Saya khawatir bahwa insiden yang tidak biasa ini menjadi sensasional dapat merusak kepercayaan orang terhadap vaksin,” katanya. “Sejauh ini, pemerintah belum menemukan masalah yang perlu dikhawatirkan terkait vaksin flu. Manfaat imunisasi hampir selalu lebih besar daripada risiko langka yang terkait dengannya.

Sumber : ARIRANG NEWS, The Korea Herald

 117 

You cannot copy content of this page